KETIK DISINI UNTUK MENCARI

20 Okt 2011

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN, MELEKATKAN NILAI-NILAI BUDAYA DALAM PROSES PENDIDIKAN


Jakarta – Kementerian Pendidikan Nasional (Kemdiknas) resmi berubah nama menjadi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemdikbud) setelah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono melantik kabinet hasil reshuffle, Rabu pagi, (19/10), di Istana Negara.
Sesuai Keppres No.59/P/Tahun 2011, Mendiknas Mohammad Nuh resmi berganti jabatan menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud). 

Kepemimpinannya di Kemdikbud dibantu dua wakil menteri, yaitu Musliar Kasim sebagai Wakil Mendikbud bidang pendidikan dan Wiendu Nuryanti sebagai Wakil Mendikbud bidang kebudayaan.

Dalam keterangan persnya, Mendikbud M. Nuh mengatakan, ada tiga tujuan utama yang ingin dicapai Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. “Yang pertama adalah ingin nilai-nilai budaya melekat dalam proses pendidikan kita,” ujarnya saat menggelar jumpa pers di Gedung A Kemdikbud, Rabu siang, (19/10).

Kedua, Menteri Nuh menjelaskan, Kemdikbud ingin menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap nilai-nilai budaya. Ia member contoh apresiasi anak-anak terhadap museum. Menurutnya, kehadiran museum belum bisa menjadi daya tarik bagi anak-anak untuk mempelajari sejarah atau nilai budaya. “Museum belum bisa memunculkan nilai atraktif”.

Tujuan yang terakhir, Kemdikbud akan berusaha menggali warisan budaya yang belum ditemukan. Saat ini, warisan budaya Indonesia yang telah diangkat menjadi warisan budaya dunia antara lain batik, wayang, keris dan angklung. Untuk ke depannya, diharapkan akan bertambah warisan budaya Indonesia yang dikenal masyarakat dunia.

Wamendikbud Bidang Pendidikan, yang juga mantan Rektor Universitas Andalas, Musliar Kasim, mengatakan, penyatuan visi pendidikan dan kebudayaan ke dalam satu kementerian harus bisa saling mengisi. “Anak didik harus punya kecerdasan yang baik, tapi juga memiliki karakter budaya Indonesia,” tuturnya.

Sementara Wiendu Nuryanti, Wamendikbud Bidang Kebudayaan, yang juga Guru Besar UGM mengatakan, akan memprioritaskan terselesaikannya cetak biru pembangunan nasional kebudayaan. “Tujuan cetak biru itu untuk jadi panduan, berisi kebijakan-kebijakan ke depan, 15 atau 20 tahun ke depan,” jelasnya. Dalam cetak biru tersebut akan dijabarkan strategi dan program-program untuk pembangunan nasional kebudayaan. (Lian)

Sumber : Kemendiknas

9 komentar:

  1. Budaya bangsa perlu dilestarikan

    BalasHapus
  2. Cerdas berkarakter...itulah nilai-nilai budaya generasi penerus...salam

    BalasHapus
  3. Yang mau pasang iklan..silahkan gratis kok

    BalasHapus
  4. saya pikir ini sangat penting, karena kebudayaan juga bagian daripada pendidikan, khususnya bagi negara berbudaya.

    BalasHapus
  5. Mau jadi Jutawan ?....Silahkan simak dan pahami bisnis online ini....thanks

    BalasHapus
  6. Mau jadi jutawan...bergabunglah dengan kami...thanks

    BalasHapus
  7. Bisnis Termurah hanya Rp.10.000,-..

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan pesan disini, tapi hindari spam ya...
Pastikan URL Anda tidak broken sebab penulis akan selalu mengunjungi Anda.
Terima kasih atas saran dan kritik Anda

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...